SKI Asy-Syifa

Figure

Keikhlasan Syafruddin Prawiranegara, Presiden Darurat Republik Indonesia

Keikhlasan Syafruddin Prawiranegara, Presiden Darurat Republik Indonesia

Kemerdekaan Indonesia tidak diraih hanya dengan duduk manis dan melipat tangan saja. Ada banyak perjuangan yang melatarbelakangi kebebasan Indonesia dari para penjajah. Hal tersebut tidak terlepas dari perjuangan para tokoh bangsa dan seluruh warga Indonesia yang rela mengorbankan darah, keringat, dan air mata untuk Negara kita yang tercinta ini, Indonesia.

Setelah Kemerdekaan diraih, maka yang menjadi sorotan ialah siapa saja yang kemudian memimpin Indonesia. Tidak dapat dipungkiri bahwa ketika kita dihadapkan pada pertanyaan “Siapa saja yang pernah menjabat sebagai Presiden di Indonesia?” Jawaban yang akan terdengar ialah Ir. H. Soekarno, Jend. Besar TNI Purn. H. M. Soeharto, BJ Habibie, Abdurrahman Wahid (Gusdur), Dyah Permata Megawati Setyawati  Soekarnoputri (Megawati), Susilo Bambang Yudhoyono, dan saat ini Joko Widodo.

Tidak ada yang salah dengan jawaban ini, namun ada hal yang bisa dikatakan sebagai suatu yang terlupakan. Mungkin tidak banyak yang mengenal sosok Syafruddin Prawiranegara, salah satu pejuang pada masa Kemerdekaan Indonesia. Siapakah beliau? Apa saja jasa beliau bagi kemerdekaan Indonesia?

Perlu diketahui bahwa selain ketujuh nama Presiden tersebut, terdapat sosok yang faktanya juga pernah menjadi “Presiden” di Indonesia. Yups, beliau adalah  Syafruddin Prawiranegara. Syafruddin berdarah campuran Banten dan Minang, di mana saat kecil ia dipanggil “Kuding”.  Buyutnya, Sutan Alam Intan, masih keturunan Raja Pagaruyung di Sumatera Barat, yang dibuang ke Banten karena terlibat Perang Padri. Pria yang lahir di Banten, 28 Februari 1911 ini pernah menjabat sebagai Presiden/Ketua PDRI (Pemerintah Darurat Republik Indonesia) ketika pemerintahan Republik Indonesia di Yogyakarta jatuh ke tangan Belanda saat Agresi Militer Belanda II 19 Desember 1948.

“Kami, Presiden Republik Indonesia memberitakan bahwa pada hari Minggu tanggal 19 Desember 1948 djam 6 pagi Belanda telah mulai serangannja atas Ibu-Kota Jogyakarta. Djika dalam keadaan Pemerintah tidak dapat mendjalankan kewadjibannja lagi, kami menguasakan kepada Mr Sjafruddin Prawiranegara, Menteri Kemakmuran RI untuk membentuk Pemerintahan Darurat di Sumatra”, pesan Soekarno-Hatta melalui telegram ketika Belanda melakukan Agresi Militer II tersebut.

Namun, telegram tersebut tidak sampai ke Bukittinggi karena sulitnya sistem komunikasi. Meskipun demikian, Syafruddin Prawiranegara ternyata memiliki inisiatif yang sama seperti isi telegram tersebut. Sehingga dalam rapat di sebuah rumah dekat Ngarai Sianok, Bukittinggi, 19 Desember 1948, ia mengusulkan pembentukan suatu pemerintah darurat (emergency government). Gubernur Sumatra Mr TM Hasan menyetujui usul itu “demi menyelamatkan Negara Republik Indonesia yang berada dalam bahaya, artinya kekosongan kepala pemerintahan, yang menjadi syarat internasional untuk diakui sebagai negara”. Hal itu menjadikan Pemerintah Darurat Republik Indonesia (PDRI) dijuluki “penyelamat Republik”.

Setelah 8 bulan menjabat sebagai Presiden (istilah yang digunakan pada saat itu adalah ketua, namun kedudukannya sama dengan Presiden), Syafruddin menyerahkan mandatnya kepada Soekarno pada tanggal 13 Juli 1949. Sehingga berakhirlah Pemerintah Darurat Republik Indonesia. Setelah penyerahan mandat tersebut, Syafruddin tetap terlibat dalam pemerintahan dan menjabat sebagai menteri keuangan.

Hal menarik yang perlu digarisbawahi dalam kisah seorang Syafruddin, ialah keikhlasan dan inisiatif beliau untuk memimpin Indonesia dalam keadaan darurat tersebut. Meskipun tidak ada titah atau perintah resmi dari Soekarno, Syafruddin dengan semangat juangnya  berusaha agar Indonesia tidak berada dalam masa kekosongan kekuasaan yang menjadi syarat Internasional untuk diakui sebagai negara. Big Respect!

Referensi :

http://m.voa-islam.com/news/profile/2009/09/15/1113/mr-syafruddin-prawiranegara-pemimpin-yang-terlupakan/;

https://id.m.wikipedia.org/wiki/Syafruddin_Prawiranegara

Tinggalkan Balasan

Recent Posts

JANGAN PERNAH PUTUS ASA DALAM BERDOA

Allâh Azza wa Jalla berfirman: وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ ۚ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ Dan Rabbmu berfirman:“Berdo’alah kepada-Ku, niscaya akan Ku-perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari beribadah kepada-Ku (berdo’a kepada-Ku) akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina. [Al-Mu’min/Ghafir/40: 60].gi Imam Sufyan ats-Tsauri rahimahullah mengatakan bawha makna ayat […]

Setiap amalan tergantung pada niat

Dari Amirul Mukminin, Abu Hafsh ‘Umar bin Al-Khattab radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa ia mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, إنَّمَا الأعمَال بالنِّيَّاتِ وإِنَّما لِكُلِّ امريءٍ ما نَوَى فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إلى اللهِ ورَسُولِهِ فهِجْرَتُهُ إلى اللهِ ورَسُوْلِهِ ومَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لِدُنْيَا يُصِيْبُها أو امرأةٍ يَنْكِحُهَا فهِجْرَتُهُ إلى ما هَاجَرَ إليه .ِ“Sesungguhnya setiap amalan […]

Kebiasaan sebelum dan setelah bangun tidur Rasulullah

dari Hudzaifah bin Al Yaman berikut ini. Beliau radhiallahu ‘anhu mengatakan: كان النبيُّ صلَّى اللهُ عليهِ وسلَّمَ إذا أخذ مضجعه من الليلِ قال : ( اللهم باسمك أموت وأحيا ) . فإذا استيقظ قال : ( الحمد للهِ الذي أحيانا بعد ما أماتنا وإليه النشورُ ) “Biasanya Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam ketika berbaring di tempat berbaringnya […]

“Semangat Menuntut Ilmu”

ومن سلك طريقا يلتمس فيه علما سهل الله له به طريقا إلى الجنة “Barangsiapa yang berjalan untuk menuntut ilmu, maka Allah akan memudahkan baginya jalan ke surga.” (HR. Muslim). Ilmu adalah perkara yang sangat penting dalam kehidupan. Ketika manusia hidup di dunia dia membutuhkan ilmu pengetahuan. Maka dari itulah, kemuliaan seseorang terletak pada ilmu yang dia […]

Keutamaan Bersedekah

Terdapat ratusan dalil yang menceritakan keberuntungan, keutamaan, kemuliaan orang-orang yang bersedekah. Diantara keutamaan bersedekah antara lain: Sedekah dapat menghapus dosa. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: والصدقة تطفىء الخطيئة كما تطفىء الماء النار “Sedekah dapat menghapus dosa sebagaimana air memadamkan api.” (HR. Tirmidzi, di shahihkan Al Albani dalam Shahih At Tirmidzi, 614) Diampuninya dosa di […]

TANTANGAN DAKWAH DI ERA MILENIAL

Assallammu’alaikum wa rohmatullahi wa barokatuh… Marilah kita bersyukur kepada Allah ‘Azza wa Jalla atas nikmat dan kesempatan yang telah Allah berikan kepada kita semua, sehingga Alhamdulillah anda bisa membaca artikel ini dan saya pun Alhamdulillah masih bisa diberikan  kesempatan  untuk menulis artikel ini, kedua kalinya tak lupa kita haturkan sholawat serta salam kepada junjungan nabi […]

BIOGRAFI SINGKAT ILMUWAN DOKTER MUSLIM YANG MEMILIKI PENGARUH BESAR TERHADAP ILMU PENGETAHUAN

Assallammu’alaikumwarahmatullahiwabarakatuh, halo sahabat iman, terkhusus untuk sahabat kedokteran, kali ini kita akan membahas tentang biografi singkat dari ilmuwan kedoteran yang memiliki pengaruh besar terhadap ilmu pengetahuan, kira-kira sudah pada tahu belum niih??? Langung aja yuk simak tulisan berikut ini. Islam pernah mengalami kejayaan pada era 780M- 1258 M. Pada masa ini para ilmuwan memberikan banyak […]

DIET UNTUK PENDERITA DM

Hiperglikemi merupakan suatu kondisi peningkatan kadar glukosa dalam darah melebihi batas normal. Hiperglikemia adalah salah satu tanda khas pada orang diabetes mellitus (DM). Hal yang menjadi perhatian pada penderita DM adalah makanan atau nutrisi harian, yang akan mempengaruhi kadar glukosa darahnya. Prinsip pengaturan makan pada  penyandang DM hamper sama dengan anjuran makan untuk masyarakat umum, […]

KADAR SEMANGAT IBADAH MASIH NAIK TURUN? APA YANG SEBAIKNYA YANG PERLU DIKOREKSI?

Assallammu’alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh… Saudaraku… Dalam beribadah seringkali kita mengalami gundah gulana, kadang kala kita semangat, kadang kalapun lemas melemas menjadi malas. Wajarkah? Hmmmm wajar-wajar saja karena kita manusia, yang memilliki kadar keimanan yang naik turun, hal ini dijelaskan dalam dalam Al-Qur’an surah Al-Ahzab ayat 22 yang artinya “Dan itulah yang menambah iman mereka dan ketundukan”(Qs. […]

Event SKI Asy-Syifa

no event