SKI Asy-Syifa

Opinions

Bedah Mayat, Bolehkah?

Bedah Mayat, Bolehkah?

Cadaver (mayat) sangat diperlukan untuk kegiatan pembelajaran di fakultas kedokteran, khususnya dalam mempelajari ilmu anatomi dan bedah. Karena mendapatkannya termasuk sulit, kadaver sering didapatkan dengan cara membeli. Mungkin terpintas dalam benak pikiran kita, apakah dalam Islam diperbolehkan membeli kadaver dan membedah mayat untuk tujuan pendidikan?

Menurut, syaikh Abdul Aziz bin Baz, jika mayat tersebut adalah mayat orang kafir maka boleh diperjualbelikan. (Fatwa At-Thib wal Mardha hal 421, syamilah)

Terdapat fatwa dari syaikh Muhammad Asy-Syinqiti rahimahullah mengenai dibolehkan membedah mayat orang kafir dengan pertimbangan :

  1. Hukum asal yang tidak membolehkan melakukan tindakan yang bermacam-macam terhadap mayat orang muslim, termasuk pembedahan. Kecuali tindakan tersebut masih dalam batas-batas syariat yang diperbolehkan.
  2. Kebutuhan pembedahan masih bisa terpenuhi dengan mayat orang kafir. Hal itu dikarenakan mulianya derajat seorang muslim di sisi Allah baik ketika hidup maupun telah meninggal.
  3. Terdapat dalil-dalil yang melarang mencincang dan menghancurkan tulang yang dikhususkan kepada muslim.
  4. Para ulama yang membolehkan dilakukan pembedahan secara mutlak mengqiyaskannya dengan boleh membongkar kuburan untuk mengambil kain kafan yang dirampas, maka qiyas ini tertolak karena merupakan ‘qiyas ma’al faariq’ (qiyas yang tidak sesuai)

Adapun hadist mengenai larangan mencincang dan menghancurkan tulang mayat, yaitu sebagai berikut :

  1. Diriwayatkan oleh Sulaiman bin Burairah dari ayahnya, ia berkata :

كَانَ رَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم إِذَا أَمَّرَ أَمِيرًا عَلَى جَيْشٍ أَوْ سَرِيَّةٍ أَوْصَاهُ فِي خَاصَّتِهِ بِتَقْوَى اللهِ وَمَنْ مَعْهُ مِنَ الْمُسْلِمِينَ خَيْرًا، ثُمَّ قَالَ: اغْزُوا بِاسْمِ اللهِ، في سَبِيلِ اللهِ، قَاتِلُوا مَنْ كَفَرَ بِاللهِ، اغْزُوا وَلَا تَغُلُّوا وَلَا تَغْدِرُوا وَلَا تَمْثُلُوا وَلَا تَقْتُلُوا وَلِيدًا وَإِذَا لَقِيتَ عَدُوَّكَ مِنَ الْمُشْرِكِينَ فَادْعُهُمْ إِلَى ثَلَاثِ خِصَالٍ -أَوْ خِلَالٍ- فَأَيَّتُهُنَّ مَا أََجَابُوكَ فَاقْبَلْ مِنْهُمْ وَكُفَّ عَنْهُمْ ثُمَّ ادْعُهُمْ إِلَى الْإِسْلَامِ، فَإِنْ أَجَابُوكَ فَاقْبَلْ مِنْهُمْ وَكُفَّ عَنْهُمْ…

“Adalah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bila menetapkans eorang komandan sebuah pasukan perang yang besar atau kecil, beliau berpesan kepadanya secara khusus untuk bertaqwa kepada Allah subhanahu wa ta’ala dan berbuat baik kepada kaum muslimin yang bersamanya, lalu beliau berkata, “Berperanglah dengan menyebut nama Allah di jalan Allah. Perangilah orang yang kafir terhadap Allah. Berperanglah, jangan kalian melakukan ghulul (mencuri rampasan perang), jangan berkhianat, jangan mencincang mayat, dan jangan pula membunuh anak-anak. Bila kamu berjumpa dengan musuhmu dari kalangan musyrikin, maka ajaklah kepada tiga perkara. Mana yang mereka terima, maka terimalah dari mereka dan jangan perangi mereka. Ajaklah mereka kepada Islam, jika mereka menerima maka terimalah dan  jangan perangi mereka…” (HR. Muslim)

  1. Dari Jabir radhiallahu ‘anhu, ia berkata, “Aku keluar bersama Rasulullah Shallallhu ‘alaihi wa Sallam mengantar jenazah, beliau duduk di pinggir kuburan dan kami pun juga demikian. Lalu seorang penggali kubur mengeluarkan tulang (betis atau anggota) dan mematahkannya (menghancurkannya). Maka nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, “Jangan kamu patahkan tulang itu. Kamu patahkan meski sudahmeninggal sama saja kamu patahkan sewaktu masih hidup. Benamkanlah di samping ” (HR. Malik, Ibnu Majah, Abu Daud dengan isnad yang shahih)

Untuk menangani permasalahan terkait pembedahan mayat, Majlis Al-Majma’ Al-Fiqhiy Al-Islamiy lirabithil ‘alam Al-Islamiy mengeluarkan ketetapan mengenai hal tersebut berdasarkan asas darurat yang mendorong dilakukannya pembedahan yang nantinya mendatangkan maslahat lebih besar daripada mafasadat berupa penghinaan kehormatan manusia/mayat.

  1. Pembedahan mayat boleh dilakukan dengan tujuan :
  2. Memastikan klaim kejahatan/tindak kriminal untuk mengetahui sebab kematian atau jenis tindakan kriminal yang dilakukan.
  3. Meneliti penyakit-penyakit yang memerlukan tindakan pembedahan untuk mengetahui pengobatan atau tindakan preventif yang tepat.
  4. Belajar dan mengajarkan ilmu kedokteran.
  5. Pembedahan untuk tujuan pendidikan hendaknya memperhatikan syarat-syarat berikut :
  6. Jika jasad telah diketahui identitasnya, disyaratkan orang tersebut telah mengizinkan (sebelum meninggal) atau ahli waris mengizinkannya setelah meninggal dan tidak selayaknya membedah mayat yang darahnya “ma’shum” (terjaga, misalnya muslim, kafir dzimmi, dan lain-lain), kecuali dalam keadaan darurat.
  7. Wajib membatasi pembedahan sesuai kadar darurat ketika membedah mayat.
  8. Jasad wanita hanya boleh dibedah oleh wanita, kecuali tidak ada pembedah wanita.
  9. Wajib pada semua keadaan menguburkan semua bagian-bagian jasad yang telah dibedah.

Oleh karena itu, mayat boleh diperjualbelikan, kecuali mayat orang muslim. Untuk kepentingan pembelajaran, diupayakan menggunakan mayat orang kafir dan sebaiknya dibatasi sesuai kebutuhan. Walaupun mayat tersebut mayat orang kafir, jika tidak diperlukan untuk hal-hal penting maka tidak boleh dibedah maupun dicincang. Hal itu karena apa yang boleh karena udzur maka tidak boleh ketika udzur tersebut hilang. Wallahu’alam.

Sumber : muslimafiyah.com

Tinggalkan Balasan

Recent Posts

Bahaya Penyakit Hati: Riya’, Ujub, Sum’ah

Oleh : Oleh: Ustadz Dr. Muchlisin Kita tidak bisa menjadi muslim yang baik jika tidak memahami agama kita dengan baik. Kisah oleh Ibnu Katsir dalam salah satu tafsirnya : Tasir surah Luqman, di awal surah, Luqman bukanlah nabi, tetapi orang soleh berkulit hitam berasal dari dekat Sudan. Luqman pernah disuruh menyembelih kambing oleh majikannya. Ia […]

Fenomena Akhir Zaman

Oleh : Ustadz Naufal, Lc Pertanyaan Malaikat Jibril kepada Rasulullah, “Apa itu Iman?” Rasulullah menjawab, “Engkau beriman kepada Allah, malaikat, rasul, kitab, hari akhir, ketetapan & ketentuan yang baik & buruk”   Gaib : wujudnya ada tetapi tidak nampak di hadapan manusia 6 rukun iman itu perkara gaib semua Allah Ada kenikmatan yang lebih besar […]

Kedamaian yang Kucari

Oleh : Ustadz Hasan Lubis (Ketua Mualaf Center Yogyakarta) Kisah beliau sebelum mualaf   Dulu ada kegiatan di kampus-kampus, mahasiswa muslim di sana kualahan. Jadi ada dialog di kegiatan itu. Dalam dialog tersebut banyak menyalahkan ayat-ayat Al-Qur’an. Kemudian seseorang menegur beliau di dalam forum tersebut. “Saudara belum membaca Al-Qur’an tetapi sudah berani menyalahkan”. Setelah itu […]

Event SKI Asy-Syifa

no event